Polisi Tetapkan Satu Tersangka Pengrusakan CCTV Milik Yayasan Usman Al Farsy

  • Bagikan

PAMEKASAN. SUARA POST-Polres Pamekasan menetapkan satu tersangka pelaku pengrusakan CCTV milik Yayasan Usman Al Farsy di jalan Kemuning, Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur.

Penetapan tersangka tersebut tertuang dalam nomor surat polisi B/694/VIII/RES.10/2021/Satreskrim.

Dalam rujukan laporan polisi nomor:LP-B/372/X/RES.1.10/2020/Reskrim/SPKT Polres Pamekasan tanggal 23 Oktober 2020 tentang terjadinya tindak pidana perusakan sebagaimana dimaksud dalam pasal 406 ayat (1) KUHP.

Baca Juga:  Resahkan Masyarakat, Polres Pamekasan Amankan Puluhan Sepeda Motor dari Balap Liar

“Bersama ini diberitahukan bahwa terhadap perkara yang saudara unit pidum telah melakukan tersangka atas nama Ahmad Ahsin Amali,”isi surat yang ditandatangani M. Kadarisman selaku penyidik di Kanit Pidum satreskrim polres Pamekasan.

Sementara Noris selaku Humas Yayasan Usman Al Farsy meminta persoalan perusakan CCTV untuk diadili seadil-adilnya sesuai dengan hukum yang berlaku.

“Saya biro humas menyayangkan soal perusakan CCTV tersebut,”katanya. Minggu (5/9/2021).

Baca Juga:  Secara Bertahap, Penyaluran BPNT di Pamekasan Segera Dicairkan

Selanjutnya, pihaknya mengatakan sebenarnya adanya CCTV memiliki banyak manfaat. Salah satunya adalah bagaimana kamera pengaman ini untuk melihat langsung keadaan lembaga.

“Jadi dengan rusaknya CCTV membuat masyarakat resah karena arsip lembaga takut ada yang hilang,”imbuhnya.

Khoirus Shodiqin, selaku tim kuasa hukum Yayasan Usman Al Farsy dari Kantor Hukum AB & Partners menyampaikan untuk terus bekerja dengan maksimal dalam penanganan perkara.

Baca Juga:  HMI Cabang Pamekasan Desak Kapolri Ungkap Motif Penembakan Brigadir J

“Kepada pihak penegak hukum terus bekerja maksimal dalam menuntaskan hajat masyarakat untuk memperoleh keadilan, sebagaimana hajat dari klien kami,”katanya.

Dikatakan Khoirus Shodiqin, jika klien dirinya tidak hanya mengalami peristiwa pengrusakan akan tetapi juga masih banyak laporan kami yang masih proses Lidik sidik yang terus kami akan pantau.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *