Kinerja PJ Kades Banyupelle Pamekasan Disoroti, Salah Satunya Soal Maraknya Judi

  • Bagikan
Foto bersama usai Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Desa Banyupelle gelar audiensi soal kinerja PJ Kades Desa Banyupelle Abdul Karim di kantor kecamatan Palengaan. Senin 6 Mei 2024. (Foto. Idrus Ali/Risalah).

RISALAH. PAMEKASAN – Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Desa Banyupelle Kecamatan Palengaan Kabupaten Pamekasan menyoroti kinerja PJ Kades Desa Banyupelle (Abdul Karim).

Keluhan soal kinerja PJ kades tersebut disampaikan saat gelar audiensi bersama Camat Palengaan Muzanni yang turut dihadiri Kapolsek dan Danramil Palengaan di kantor kecamatan Palengaan. Senin 6 Mei 2024.

H. Mohammad Tayyip ketua BPD Desa Banyupelle mengatakan bahwa kinerja Pelaksana Jabatan Kepala Desa Banyupelle selama enam bulan dinilai banyak yang menyimpang dari peraturan pemerintah diantaranya.

“PJ Kades Desa Banyupelle Abdul Karim kurang berkoordinasi dengan perangkat Desa dan juga BPD Desa setempat diantaranya. Ini tentu tidak baik bagi perjalanan pemerintahan,” Katanya.

Baca Juga:  Aktivis Pamekasan Dukung Penuh Rp. 63 M TPP ASN Dialihkan

Dikatakannya, Pengajuan calon penerima Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT DD) pada tahun anggaran 2024 tidak ada koordinasi dengan perangkat Desa dan BPD.

“Pada watu pelaksanaan Musrenbang Tidak melibatkan anggota BPD sehingga keluhan masyarakat tidak tersampaikan,” lanjutnya.

Selain itu, ia menyampaikan soal keluhan masyarakat terkait fasilitas Kesehatan (MOBIL SIGAP) yang di fasilitasi oleh pemerintah kabupaten Pamekasan kurang beroperasional terhadap layanan Kesehatan Masyarakat.

“Pelayanan kesehatan di desa jadi terhambat karena tidak menggunakan Supir khusus yang di tugaskan Pemerintah Desa, dan Mobil Sigap tidak diparkir di polindes,” ujarnya.

Baca Juga:  Viral Adegan Kontroversial di Film yang Dirilis Akeloy Production Menuai Kecaman Keras

Kemudian, ada kejadian yang janggal pada waktu pendistribusian Kartu Undangan Bantuan Pangan kepada Masyarakat yang melibatkan oknum di luar pemerintahan desa (Perangkat Desa).

“Perangkat desa bingung ketika ada kesalahan dibawah yang menyebabkan masyarakat marah serta menimbulkan fitnah ke perangkat,” tambahnya.

Terakhir, ia menilai keberadaan PJ.Kades Desa Banyupelle kurang mampu menyelesaikan problem yang ada di Desa. Terutama tentang perjudian yang merajalela di Desa Banyupelle.

Baca Juga:  Usai Pemilu 2024, Kapolres Pamekasan Ingatkan Masyarakat Tetap Hidup Rukun

“Masyarakat dan tokoh Masyarakat menjadi resah bahkan sudah disampaikan ke PJ Kades tapi tidak terselesaikan,” tandasnya.

Sementara itu Camat Palengaan Muzanni merespon beberapa poin keluhan tersebut meminta agar BPD melayangkan surat secara tertulis kepada PJ Kades. Tujuannya agar menguatkan poin itu demi kemajuan bersama.

“Kenapa harus bersurat, karena berkaitan dengan keabsahan dan kelengkapan administrasinya,” ujarnya.

Selanjutnya, Camat segera melakukan pemanggilan terhadap PJ kades tersebut untuk dimintai keterangan dan penjelasan. “Selanjutnya akan kami laporkan ke Bupati Pamekasan soal keluhan bpd dan masyarakat ini,” tutupnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *