Santri dan Alumni Darul Ulum Banyuanyar Pamekasan Dibekali Ilmu Jurnalistik

  • Bagikan

SUARA POST, PAMEKASAN – Santri dan alumni dibekali ilmu jurnalistik lewat sarasehan media yang diselenggarakan Persatuan Alumni Darul Ulum Banyuanyar (Peradaban) di lantai dua Aula Al-Majidiyah. Minggu (27/11/2022).

Dr. H. Nurul Hadi, ketua panitia Pena Santri, menyampaikan bahwa peran Santri dalam mengukir peradaban pesantren perlu didukung dengan massifnya informasi di berbagai media, langkah itu perlu ditempuh dengan adanya gerakan literasi digital dalam mengakselerasikan peran dakwah pesantren untuk masyarakat umum.

“Pesantren dan media sama-sama penting untuk membangun peradaban manusia Indonesia, Pondok Pesantren jadi pusat keilmuan, sedangkan media sebagai penyalur keilmuan kepada masyarakat lebih luas,”ungkap Dr. H. Nurul Hadi.

Baca Juga:  Polres Pamekasan Tangkap Suami Istri Spesialis Pencuri Sepeda Motor, Berikut Nomer dan Merek Sepedanya

Selanjutnya, pihaknya menjelaskan Pondok Pesantren Banyuanyar yang berdiri 1787 Masehi jauh sebelum republik ini merdeka sudah tidak bisa diragukan lagi kontribusinya kepada masyarakat, selama kurang lebih 235 tahun tidak pernah absen dalam memberikan kontribusi.

“Momentum Hari Santri Nasional ini jadi bagian penting juga untuk terlibatnya Persatuan Alumni Darul Ulum Banyuanyar (Peradaban) dalam mengejawntahkan nilai dakwah melalui serasehan media,”imbuhnya.

Pentas Nasional Santri (PENA SANTRI), kata Nurul Hadi, menjadi salah satu sarana yang dinginkan menjadi corong dakwah dari Pondok Pesantren Banyuanyar untuk Indonesia.

Baca Juga:  Permudah Cetak SIM, Polisi Antar SIM Hingga Rumah Pembuat

“Mudah-mudahan dengan adanya kegiatan ini dapat melahirkan penulis yang profesional,”harapnya.

Abd. Aziz, Dewan Etik PWI Pamekasan, menyampaikan pentingnya santri belajar jurnalistik disertai dengan melek terhadap kemajuan teknologi yang ada di zaman terbaru ini.

“Peran dan pengaruh santri sangat berpengaruh terhadap kemajuan intelektual pemuda. Segala bentuk aktivitas dalam kehidupan santri terutama sebagai mahasiswa akan memiliki tujuan yang konkrit untuk semua orang,”pungkasnya.

Abd. Aziz mantan ketua PWI Pamekasan, juga mengatakan bahwa adanya teknologi yang berkembang menuntut para santri untuk terjun ke dunia digital dalam ranah dakwah untuk menjaga elektabilitas agama Islam.

Baca Juga:  Tingkatkan Kualitas Madrasah, MTs Ummul Quro Studi Banding ke Dua sekolah di Pamekasan dan Sumenep

“Dakwah merupakan suatu kegiatan keagamaan yang ditujukan untuk menyeru dan mengajak umat manusia supaya dapat menuju jalan kebaikan yang mana telah ditunjukkan oleh Allah SWT dan Rasul-Nya Nabi Muhammad SAW,”imbuhnya.

Dalam acara mengangkat tema “Mengukir Perdaban Pesantren Melalui Literasi Media” dihadiri Dr. H. Nurul Hadi ketua panitia Pena Santri, Prof. Dr. H. Zainuddin Syarif Ketua DPP Peradaban, Sairil Munir Ketua Bidang hubungan media DPP Peradaban, Drs. Khalil Asy’ari Ketua Pengurus PP. Darul Ulum Banyuanyar

Selain itu juga dihadiri pemateri Lukman Hakim, Pimpinan JPRM, Abd. Aziz,Dewan Etik PWI Pamekasan.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *